Carlos Ghosn akan dibebaskan dengan jaminan 1 miliar yen

Jakarta (ANTARA) – Pengadilan Tokyo akhirnya memberikan menyetujui pembebasan bersyarat kepada mantan ketua Nissan Motor Co. dengan jaminan 1 miliar yen (sekitar Rp126 miliar) setelah lebih dari tiga bulan ditahan dalam penjara.

Menjelang ulang tahunnya yang ke-65 pada Sabtu mendatang, Carlos Ghosn mungkin punya harapan besar ulang tahunnya terwujud, mendapatkan kembali kebebasan meskipun bersyarat, tulis Japan Times dalam laporannya, Selasa.

Setelah 107 hari di balik jeruji besi, dimulai dengan penahanannya yang tiba-tiba di bandara Haneda Tokyo ketika ia dituduh terlibat dalam pelanggaran keuangan, Pengadilan Distrik Tokyo hari ini menyetujui uang jaminan untuk Ghosn.

Jika pengadilan menolak banding oleh jaksa penuntut dan Ghosn mengeluarkan 1 miliar yen, ia akan ditetapkan bisa meninggalkan Rumah Tahanan Tokyo dalam beberapa hari.

Permintaan, yang diajukan Kamis pekan lalu, adalah upaya ketiga untuk mengamankan pembebasannya. Namun, kali ini permohonan pembebasan diajukan di bawah tim hukum baru yang ditunjuk pada pertengahan Februari.

Para ahli mengatakan strategi hukum di bawah tim baru mungkin telah memainkan peran dalam keputusan pengadilan untuk memberikan kebebasan bersyarat kepada Ghosn, meskipun dugaan itu diajukan oleh unit penyelidikan khusus Kantor Kejaksaan Umum Distrik Tokyo yang kuat.

Baca juga: Jika dibebaskan, Ghosn siap aktivitasnya dipantau kamera

Junichiro Hironaka, salah satu pengacara yang mewakili Ghosn, adalah seorang pengacara berpengalaman yang mendapat julukan “Razor” (pisau cukur) karena ketajamannya dan rekam jejak panjang dalam memenangkan vonis tidak bersalah di beberapa kasus paling terkenal di negara ini.

Dia mengatakan sebelumnya bahwa dia percaya Ghosn tidak bersalah berdasarkan “firasatnya” sebagai pengacara, interaksi dengannya dan membaca buku-bukunya.

Pengacara berusia 73 tahun itu mengatakan Senin, tim hukum mendaftarkan langkah-langkah dalam banding jaminan terbaru yang akan mengurangi peluang Ghosn untuk menghancurkan bukti — seperti membatasi kemampuannya untuk berkomunikasi dengan orang-orang di luar dan ditempatkan di bawah pengawasan.

Dan seperti biasanya, pembebasan dengan jaminan akan membuat Ghosn dilarang berpergian ke luar negeri.

“Saya percaya bahwa kami telah mengajukan aplikasi meyakinkan kami sendiri yang menunjukkan bahwa memang tidak ada risiko penerbangan atau risiko merusak bukti,” kata Hironaka kepada wartawan.

Nobuo Gohara, seorang pengacara yang bersikeras Ghosn tidak bersalah sejak penangkapannya, mengatakan bahwa perombakan tim hukum merupakan bagian integral dari banding yang berhasil.

Tim baru, tidak seperti yang pertama, mampu menunjukkan dan meyakinkan hakim bahwa Ghosn tidak menimbulkan ancaman untuk menghilangkan bukti, sebuah poin penting yang digunakan jaksa untuk berargumen bahwa ia seharusnya tidak perlu jaminan.

Baca juga: Tiga bulan ditahan, Ghosn ajukan banding ketiga

Baca juga: Nissan disebut menolak ketua Renault sebagai pimpinan dewan

Baca juga: Laba bersih Nissan merosot sejak Ghosn ditahan
 

Pewarta:
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © ANTARA 2019